Array


 Dunia   

Militan sarat mengandung dipenjara

pada 29-08-2017 11:08 

Post Pic

 
JAKARTA: Seorang wanita Indonesia dijatuhi hukuman tujuh tahun setengah penjara kerana pembabitan dalam rancangan melakukan serangan bom nekad ke atas istana presiden, kata peguamnya semalam.
 
Dian Yulia Novi ditahan di rumah tumpangan dengan tiga kilogram bom dibungkus dalam periuk tekanan pada malam sebelum serangan pada Disember lalu.
 
Novi, 28, yang hamil sembilan bulan, didapati bersalah melakukan tindakan keganasan oleh Mahkamah Daerah Jakarta Timur.
 
"Hakim berkata, apa yang dilakukan adalah bertentangan dengan usaha kerajaan membasmi keganasan dan menyebabkan kekecohan," kata peguamnya, Kamsi.
 
Ia adalah kali pertama wanita disabitkan berhubung plot serangan bom nekad di Indonesia dan menunjukkan peranan lebih aktif diambil wanita dalam melakukan keganasan.
 
Novi dan suaminya adalah antara lima militan yang ditahan berhubung rancangan itu tahun lalu.
 
Seorang lagi wanita yang didakwa merekrut Novi, Tutin Sugiarti, dijatuhi hukuman tiga tahun setengah, kata Kamsi.
 
Polis percaya kumpulan itu ada kaitan dengan Bahrun Naim, militan Indonesia yang kini menyertai Daesh di Syria. 


Tags : Militan dipenjara


Ruangan Komen